Novichok, Racun Saraf Buatan Uni Soviet yang Melumpuhkan Tubuh


Oleh: Gita Laras Widyaningrum

Charlie Rowley dan Dawn Sturgess, ditemukan dalam keadaan tak sadarkan diri di Wiltshire, Inggris, setelah terpapar agen saraf Novichok. Nyawa Sturgess tidak dapat diselamatkan, sementara Rowley berada dalam keadaan kritis.

Sebelumnya, pada Maret lalu, mantan mata-mata Rusia, Sergei Skripal, dan putrinya, Yulia Skripal juga diracun dengan agen saraf yang sama. Membuat mereka harus dirawat di rumah sakit dalam kondisi serius selama beberapa minggu.

Menurut para ahli, racun saraf Novichok lebih kuat dari VX atau gas sarin.

Merupakan yang terbaru di kelas agen saraf, Novichok pertama kali dikembangkan oleh pemerintah Uni Soviet pada akhir Perang Dingin. Meski begitu, racun ini tidak pernah digunakan dalam perang.

Novichok biasanya digunakan dalam bentuk bubuk super halus, cairan atau uap.

“Agen Novichok ini terdiri dari dua komponen tak beracun. Namun, ketika dicampur, keduanya membetuk agen saraf,” kata Michelle Carlin, dosen kimia forensik di Northumbria University.

Gary Stephens, ahli farmakologi dari University of Reading, Novichok lebih berbahaya dan mematikan dibanding gas sarin atau VX. Ia juga sulit diidentifikasi.

“Salah satu alasan mengapa agen saraf ini bisa berkembang adalah karena komponen pembuatnya tidak ada dalam daftar terlarang. Artinya, bahan kimia yang dicampur untuk membuatnya lebih mudah dikirim – tanpa risiko penyitaan terkait bahaya kesehatan,” paparnya.

Bagaimana cara Novichok bekerja?

Agen saraf Novichok merupakan senjata kimia yang paling beracun dari yang pernah ada. Ia menyerang sistem saraf pusat dengan mengganggu komunikasi antara otak, organ utama dan otot-otot tubuh.

Novichok dibuat lebih beracun dibanding senjata kimia lainnya, oleh karena itu, pada beberapa versi, ia menyerang dengan sangat cepat. Sekitar 30 detik hingga dua menit.

Rute utama paparan adalah melalui inhalasi atau proses menelan – meskipun racun ini juga bisa terserap melalui kulit.

Paparan Novichok menyebabkan hilangnya kontrol terhadap otot. Ini akan membuat kita sulit bernapas dan lumpuh.

“Novichok mengganggu sistem saraf. Membuat bagian-bagian tubuh yang terkena racun tersebut tidak dapat beroperasi. Akibatnya, muncul kejang otot yang tidak terkendali,” jelas Robert Stockman, profesor kimia organik di University of Nottingham.

Jika tidak segera ditangani, korban Novichok bisa mati lemas atau menderita gagal jantung.

Perawatan

Jika seseorang terpapar agen saraf Novichok, ia harus segera dihubungkan dengan mesin pendukung kehidupan. Selain itu, perlu adanya proses dekontaminasi – membersihkan kulit mereka dengan air dan sabun.

Beberapa obat penawar, seperti atropin, pralidoxime, dan diazepam bisa menyelamatkan nyawa.

Namun, bagaimana pun juga, obat-obat tersebut tidak memberikan jaminan pemulihan. Meski obat penangkal racun sudah diberikan, masih ada risiko kerusakan permanen pada tubuh korban